Cara Membuat Website Search-Friendly di Google

Cara Membuat Website Search-Friendly di Google

Semua upaya mungkin telah Anda lakukan untuk membangun website Anda tapi tidak akan berarti apa-apa jika mesin pencari tidak dapat mengakses konten Anda dengan benar. Salah satu cara terpenting untuk memastikan hal ini tidak terjadi adalah memiliki arsitektur/layout yang ramah di situs pencarian.

Untuk memahami masalah ini, Anda perlu tahu bagaimana mesin pencari membangun indeks yang ditampilkan pada halaman hasil pencarian. Google dan mesin pencari lainnya tidak memiliki tim orang-orang yang mengarsipkan setiap halaman di Web. Hal ini bergantung pada program yang disebut “spiders” – robot otomatis yang bergerak di antara link dan menyimpan informasi dalam kode situs dalam database.

Memastikan “spiders” dapat mengakses semua konten di situs Anda sangat penting untuk SEO. Sayangnya, sejumlah kesalahan arsitektur/layout website dapat membuat sebagian besar dari situs Anda tidak tersedia untuk program mesin pencari “spiders”.

Berikut adalah beberapa kesalahan yang paling umum, serta tips tentang bagaimana Anda dapat menghindarinya:

1. Terlalu sering menggunakan konten dalam file gambar atau script.

Search engine spiders dapat membaca hanya konten berbasis teks yang disajikan. Jika Anda menyimpan informasi dalam file gambar, animasi Flash atau kode Javascript, seperti video grafis header website Anda atau pengantar video, “spiders” mungkin tidak dapat memproses kontennya dengan tepat.

Solusinya adalah untuk menduplikasi informasi yang disimpan dalam format alternatif dengan versi teks. Coba gunakan alat seperti Simulator Search Engine Spider Webconf ini untuk mengamati apa yang “spiders” lihat setelah tiba di situs Anda. Jika Anda melihat bahwa potongan konten yang hilang, baik memberikan informasi yang dikecualikan sebagai teks di tempat lain pada halaman atau menggunakan file robot.txt situs Anda – apa yang memberi petunjuk tentang situs Anda ke mesin pencari – untuk mengarahkan “spiders” yang dirancang khusus, berbasis teks halaman yang Anda buat untuk menyediakan informasi yang sama.

2. Deep vs. Shallow Navigation.

Banyak webmaster mengalami kesulitan ketika navigasi situs menjadi terlalu dalam. Karena search engine spiders bergerak di antara halaman situs Anda melalui link yang Anda buat, penting untuk membuat gerakan ini semudah mungkin. Jika struktur navigasi Anda dalam, yang berarti halaman tertentu hanya dapat diakses setelah serangkaian klik berurutan, Anda menjalankan resiko bahwa “spiders” tidak akan menembus cukup mendalam ke situs Anda untuk mengindeks semua halaman Anda dengan tepat.

Solusinya adalah dengan menerapkan “shallow navigation structure”, di mana setiap halaman di situs Web Anda dapat diakses oleh pengunjung dan mesin pencari “spider” dalam waktu dua sampai tiga klik. Anda dapat menyelesaikan tugas ini dengan memecah struktur navigasi Anda ke sub-kategori atau menggabungkan link internal tambahan.

3. Tidak konsisten membangun dan memberikan nama link.

Saat Anda membangun link ini, Anda akan ingin berhati-hati tentang bagaimana Anda nama mereka. Sekali lagi, karena mesin pencari tidak dapat menerapkan penilaian manusia untuk melihat apa yang dimaksudkan, mereka program “spiders” dapat mengindeks URL “www.yoursite.com/page1.html” dan “yoursite.com/page1.html” sebagai dua halaman terpisah – meskipun kedua link mengarahkan pengunjung ke lokasi yang sama.

Untuk mencegah kesalahan pengindeksan, konsisten dalam cara Anda membangun dan memberikan nama link. Jika Anda telah membuat kesalahan ini di masa lalu, gunakan 301 redirects untuk membiarkan mesin pencari “spider” tahu bahwa kedua versi “www” dan “non-www” URL Anda adalah sama.

4. Salah pengalihan.

Ketika datang ke 301 pengalihan, setiap kali Anda memindahkan halaman di situs Web Anda – apakah Anda hanya mengubah nama mereka atau mentransfer seluruh situs Anda ke akun hosting baru atau URL – Anda akan menempatkan pengalihan yang benar ke tempatnya. Kegagalan untuk melakukannya dapat mengakibatkan kesalahan pengindeksan pada masa depan dan menghilangkan manfaat yang diberikan oleh backlink Anda yang telah menghabiskan waktu untuk memperolehnya, karena link tersebut tidak lagi mengarah ke halaman yang valid. Kedua masalah ini dapat mengurangi peringkat hasil mesin pencari Anda telah bekerja keras untuk mengembangkan.

5. Kegagalan untuk memasukkan peta situs.

Seperti ketika Anda meningkatkan fitur aksesibilitas dari arsitektur/layout website Anda, pastikan Anda memiliki peta situs. File ini memberikan “spiders” dengan referensi diakses dari semua halaman di situs Anda, memungkinkan pengindeksan untuk melanjutkan dengan benar.

Jika situs Anda berjalan di WordPress, Joomla, Drupal, Magento atau platform lainnya, Anda harus dapat menginstal plugin yang secara otomatis akan menghasilkan halaman peta situs untuk Anda. Jika tidak, membuat peta situs dapat sesederhana membangun sebuah halaman HTML tunggal dengan link ke semua halaman lain Anda dan mengirimkan ke mesin pencari untuk dipertimbangkan.

Asri Tadda
Founder dan CEO AstaMedia Group. Konsultan internet marketing, SEO dan online advertising di Indonesia. Follow @AsriTadda, Asri Tadda on Facebook and Asri Tadda on Google+. Untuk tutorial blogging dan panduan bisnis online, silahkan kunjungi blog personal Asri Tadda.

1 Komentar untuk “Cara Membuat Website Search-Friendly di Google”

  1. search friendly
    23/10/2014 at 11:45 am #

    webmaster adalah fasilitas kelola website milik google. jika betul-betul bisa menggunakan setiap alat yang disediakan, tidak menutup kemungkinan bisa menjadi juara. Webmaster tidak hanya disediakan oleh google. ulasan tentang webmaster selain milik google masih sedikit.

    Reply

Berikan Komentar Anda